Monday, December 17, 2012

Bencana Tsunami di Aceh

Wilayah pesisir barat Aceh, termasuk kota Banda Aceh, Calang, dan Meulaboh, berada di antara daerah yang paling sulit-dilanda tsunami akibat gempa bumi Samudra Hindia pada 26 Desember 2004.  Sementara perkiraan bervariasi, lebih dari 170.000 orang dibunuh oleh tsunami di Aceh dan sekitar 500.000 orang kehilangan tempat tinggal. Tragedi tsunami juga ditambah beberapa bulan kemudian pada tanggal 26 Maret 2005 ketika gempa lepas pantai kedua berukuran 9,1 pada skala Richter melanda laut antara pulau-pulau dari Pulau Simeulue di Aceh dan Nias di Sumatera Utara. Ini gempa kedua membunuh 905 orang lebih di Nias dan Simeulue, puluhan ribu orang lebih, dan menyebabkan respon tsunami yang akan diperluas untuk mencakup Nias.
Populasi Aceh sebelum tsunami Desember 2004 adalah 4.271.000 (2004). Populasi per tanggal 15 September 2005 4.031.589.
Pada Februari 2006, lebih dari setahun setelah tsunami, sejumlah besar orang masih tinggal di barak-gaya pusat tinggal sementara (TLC) atau tenda. Rekonstruksi terlihat di mana-mana, namun karena besarnya skala bencana, dan masalah logistik, kemajuan lambat.
Konsekuensi dari tsunami melampaui dampak langsung terhadap kehidupan dan infrastruktur yang hidup di pantai Aceh. Sejak bencana, gerakan pemberontak GAM Aceh, yang telah berjuang untuk kemerdekaan melawan penguasa Indonesia selama 29 tahun, telah menandatangani perjanjian damai (15 Agustus 2005). Persepsi bahwa tsunami adalah hukuman karena kesalehan cukup di provinsi ini dengan bangga Muslim sebagian belakang penekanan meningkat pada pentingnya agama pasca-tsunami. Ini telah yang paling jelas dalam pelaksanaan peningkatan hukum Syariah, termasuk pengenalan kontroversial 'WH' atau Syariah polisi. Sebagai rumah sedang dibangun dan kebutuhan dasar rakyat terpenuhi, orang-orang juga mencari untuk meningkatkan kualitas pendidikan, meningkatkan pariwisata, dan mengembangkan bertanggung jawab, industri berkelanjutan. Berkualitas baik pendidik dalam permintaan tinggi di Aceh.
Sementara bagian dari ibukota Banda Aceh tanpa cedera, daerah yang paling dekat dengan air, terutama daerah Kampung Jawa dan Meuraxa, hancur total. Sebagian sisa pantai barat Aceh rusak berat. Manytowns benar-benar menghilang. Kota-kota lain di pantai barat Aceh dilanda bencana termasuk Lhoknga, Leupung, Lamno, Patek, Calang, Teunom, dan pulau Simeulue. Kota yang terkena dampak atau hancur di wilayah utara & pantai timur adalah Kabupaten Pidie, Samalanga, dan Lhokseumawe.
Daerah itu perlahan-lahan dibangun kembali setelah bencana. Pemerintah awalnya mengusulkan pembentukan zona penyangga dua kilometer di sepanjang daerah dataran rendah pesisir di mana konstruksi permanen tidak diperbolehkan. Proposal ini tidak populer di antara beberapa penduduk lokal dan terbukti tidak praktis dalam kebanyakan situasi, terutama memancing keluarga yang bergantung pada hidup dekat dengan laut.
Pemerintah Indonesia membentuk badan khusus untuk rekonstruksi Aceh, yang Badan Rehabilitasi Dan Rekonstruksi (BRR) dipimpin oleh Kuntoro Mangkusubroto, mantan seorang Menteri Indonesia. Badan ini memiliki tingkat pelayanan wewenang dan dimasukkan pejabat, profesional dan tokoh masyarakat dari semua latar belakang. Sebagian besar pekerjaan rekonstruksi dilakukan oleh masyarakat setempat menggunakan campuran metode tradisional dan struktur prefabrikasi parsial, dengan dana yang berasal dari organisasi internasional dan individu, pemerintah, dan masyarakat sendiri.
Pemerintah Indonesia memperkirakan di awal Kerusakan dan Kerugian Penilaian bahwa kerusakan sebesar US $ 4,5 miliar (sebelum inflasi, dan US $ 6,2 miliar termasuk inflasi). Tiga tahun setelah tsunami, rekonstruksi masih berlangsung. Bank Dunia dipantau dana untuk rekonstruksi di Aceh dan melaporkan bahwa US $ 7,7 miliar telah dialokasikan untuk sementara rekonstruksi Juni 2007 US $ 5,8 miliar telah dialokasikan untuk proyek-proyek rekonstruksi yang spesifik, dimana US $ 3,4 miliar sebenarnya telah menghabiskan (58%).
Pada tahun 2009, pemerintah membuka sebuah museum US $ 5,6 juta untuk memperingati tsunami dengan foto-foto, cerita, dan simulasi gempa bumi yang memicu tsunami.
Pada tanggal 11 April 2012 sebuah gempa Magnitude 8,7 melanda di Aceh, dan peringatan tsunami dikeluarkan untuk 28 negara.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment